Tuesday, March 8, 2011

Nasihat seorang ibu terhadap anaknya....

Muhasabah Diri


"Inilah laluan cinta anakku. Memang indah menjadi isteri yang dicintai suami. Inilah yang menjadi impian para isteri. Tetapi indah bukan menjanjikan ketenangan, kebahagiaan apatah lagi keselamatan yang kekal, anakku. Kerana itulah ibu berani berkata bahawa jika cinta suami gagal engkau perolehi, bukan bermakna tertutupnya pintu bahagia di dunia ini. Apatah lagi, kebahagiaan yang kita buru adalah kebahagiaan yang kekal di Akhirat nanti. Memanglah hebat, jika suami isteri saling cinta menyintai kerana Allah SWT. Tetapi apabila berlaku tidak seperti apa yang kita mahu, pasti ada sesuatu hikmah disebaliknya."

"Anakku, bila engkau memandang segalanya dari Allah SWT, yang mencipta segalanya, yang menimpakan ujian, yang menjadikan sebab sakitnya hatimu, yang membuatkan keinginanmu terhalang, serta menyusahkan hidupmu...pasti akan damailah hatimu. Kerana, masakan Allah SWT sengaja mentakdirkan sesuatu yang sia-sia. Bukan Allah SWT tidak tahu penderitaanmu, pecahnya hatimu..., tapi mungkin itulah yang Dia mahu. Kerana Dia tahu, hati yang sebeginilah selalunya lebih lunak dan mudah untuk dekat dan akrab denganNya."

"Anakku, mungkin benar, perkahwinan ini memang bukan atas pilihanmu sendiri, tapi bila ia telah berlaku, hakikatnya itulah pilihan yang Allah SWT mahu untukmu. Ibu ayah mana yang tidak mahu melihat anaknya bahagia. Tapi, terlalu banyak perkara berlaku di luar jangkaan kita... Cuma yang mahu ibu ingatkan engkau, perkahwinan atau suami bukanlah matlamat akhir hidup kita. Ia hanyalah alat untuk kita merebut keampunan dan keredhaan Ilahi."

"Anakku, sesuatu yang kita tidak mahu cintai, kadang-kadang begitu dicintai oleh hati. Sebaliknya kadang-kadang kita terlalu ingin dan mahu cintakan sesuatu, tapi hati menolak. Hal ini adalah takdir yang kita sendiri pun tidak boleh mengawal dan menentukannya, walau siapapun kita. Tapi ia bukan sesuatu yang perlu engkau kesalkan anakku.. Sedangkan sikap kita yang tidak mencintai Allah SWT pun sering kita berikan maaf, walaupun ia satu kesalahan yang lebih besar, mengapa pula sikap suami ini begitu payah untuk kita terima? Inilah kita, anakku. Terlalu mudah sakit bila hak kita terabai, sedangkan bila hak Allah SWT terbiar, hati kita tidak tersentuh langsung."

"Anakku, Allah SWT sayang padamu. Dia mahu engkau juga sayang dan cinta padaNya. Kerana itulah diberiNya kesusahan pada perasaanmu. Dia mahu engkau berpaling dari cinta sementara yang amat engkau buru itu kepada cinta mutlak yang maha agung lagi indah. Maka, janganlah engkau sia-siakan peluang ini dengan sungutan dan rasa tidak redhamu..."

"Anakku, jika dalam pada engkau tahu suamimu tidak mencintaimu tetapi engkau masih mampu memberikan khidmat terbaik padanya dan mendoakannya, maka itulah bererti bahawa engkau memang bersungguh-sungguh untuk memburu cinta Ilahi. Jika tidak, deritamu itu hanyalah derita yang lahir dari nafsu tercabar. Ia tidak bererti dan tidak layak untuk mendapat simpati, anakku..."

"Anakku, suamimu itu walau dipegang sekuat-kuatnya atau dipeluk seerat-eratnya namun dia tidak akan kekal, hidupnya ada batasan dan akhirnya dia akan pergi meninggalkanmu. Suatu masa nanti engkau akan tetap kehilangannya. Kerana itu, selagi terbuka peluang untuk engkau merebut pahala sabar, redha dan syukur ini, rebutlah anakku. Dan jika sakitnya terlalu menusuk, bagaikan menghiris hatimu, datanglah pada Allah. Dialah tempat untuk mengadu dan merayu. Katakan, bukan engkau tidak redha, tapi engkau adalah hambaNya yang terlalu lemah. Mohonlah pimpinan dan kekuatan dariNya... Jika Dia belum mahu mengangkat derita itu, maka mintalah derita itu menjadi sebab untuk engkau terus berada dalam perhatian dan kasih sayangNya."

"Anakku, ingatlah juga bahawa mungkin ini juga satu hukuman untukmu. Hukuman pada dosa-dosa yang tidak bersungguh-sungguh kita memohon keampunan daripadaNya. Dengan datangnya ujian ini, moga kita akan sedar dan insaf. Sedar yang kita hanyalah hamba yang layak dihukum olehNya. Supaya kita datang kepadaNya, merayu-rayu meminta ampun pada kesalahan kita selama ini dan meminta ketenangan abadi yang hanya Allah SWT sahaja boleh memberikannya."

"Anakku, teruskanlah mendoakan suamimu juga untuk dirimu sendiri. Engkau sedang melintasi satu jambatan yang pendek tapi sulit, untuk pergi ke satu mahligai yang kekal abadi dan bahagia yang hakiki. Berbaktilah sesungguh hati padanya, yang telah Allah SWT takdirkan sebagai suamimu. Dan hasilnya jangan kau tuntut darinya anakku, tapi nantikanlah ia di Akhirat yang kekal abadi..."

No comments:

Post a Comment